image

Wafatnya Raja Silahisabungan Di Liang Batu

Adsense Indonesia

Selama Raja Silahisabungan hidup menduda ia pun sering bepergian ke Samosir, simalungun, Tanah Karo, Langkat, Deli Serdang, dan Dairi, mengunjungi cucu-cicit dan piutnya.
Raja Silahisabungan Yang terkenal “ Datu Bolon jala Nasakti “ meninggal tidak sama seperti manusia biasa.

Di Huta Lahi ada sebuah Liang Batu tempat penyimpanan barang pusaka. Kemudian di gua inilah Raja Silahisabungan terkubur dengan legenda yang menakjubkan. Raja Silahisabungan diperkirakan meninggal tahun 1450 dalam usia 150 tahun dan istrinya Pinggan Matio boru Padang Batanghari diperkirakan meninggal tahun 1420. sewaktu Pinggan Matio boru Padang batanghari meninggal, jasadnya dimasukkan ke Liang Batu itu.
Di suatu hari tepat pada bulan purnama, Raja Silahisabungan mengumpulkan anak-anaknya beserta keluarga di Huta Lahi dan ia pun berkata :

Nunga Jonok be tingkina au naeng mulak tu mulajadi Nabolon. Denggan-denggan ma hamu marsihaholongan. Tongkin nai borhat ma au mandapothon parsonduk bolon tu Liang batu. Tusi ma pataru hamu pangurason na gabe balanjokku. Alai molo dung tutup liang Batu i, naung marujung ma ngolukku. Jagaon ni raja harangan ( babiat) dohot ulok naga do au di Liang Batu i, jala di pintu na Jongjong ma Sahala ni Si Saribu taon, paruban na mardakka, parjanggut na Sungkot tu hae-hae, parbaju haen na bontar. Jadi holan sahala ni partodionku na ma na boi mangurupi hamu.

Molo mangido pangurupion hamu dok ma :

'Ale ompung si Saurmatua, partambak liang batu, partapian simenak-menak, ro ma hamu marhuta-huta, hami naeng mangido pasu-pasu dohot miak-miak, oloi ompung pangidoan nami on. Jala molo manjou au boi do holan unte anggir pangurason dohot napuran simauliate,'

Setelah itu Raja Silahisabungan membuka pakaian kerajaan dan menyerahkan kepada putra sulungnya Laho raja. Seang piso halasan (pedang Panglima) diserahkan kepada anak Batu raja. Kemudian ia memakai pakaian dari kulit kayu lalu pergi ke liang batu. Selama tiga puluh hari anak-cucu-cicit dan piutnya bergantian mengantar unte anggir pangurason ke liang batu itu. Setalah tiba hari bulan purnama berikutnya terjadi gerhana bulan dan pada waktu itu terdengar suara gemuruh di Huta Lahi. Besoknya sanak keluarga melihat liang batu itu sudah tetutup. Rupanya pada saat suara gemuruh itulah Raja Silahisabungan menghembuskan nafas terakhirnya.

Semua sanak keluarga menangis bersedih hati karena tidak dapat lagi berjumpa Raja Silahisabungan. Cucu-cicit dan piutnya belum percaya, sehingga mereka datang menjenguk setiap hari. Setelah tujuh hari tujuh malam, Batu raja bermimpi bagaimana caranya membuka pintu liang batu itu. Dengan memberikan sesajen kepada jaga harbangan sahala ni si saribu taon, pintu gua terbuka dan mereka lihatlah jasad dari Raja Silahisabungan sudah terlentang di dalam Gua. Setelah upacara selesai pintu Gua itu kembali tertutup.

Semenjak itu setiap bulan purnama penduduk negeri selalu mendengar raungan harimau di gua itu, bila mereka melihatnya nampak mata harimau bersinar-sinar dan mata naga sakti sebesar ogung serta bayangan manusia berjubah putih, rambut beruban dan janggutnya putih sampai sebatas paha.

Setelah seribu hari Raja Silahisabungan wafat atau kira-kira tahun 1453, terjadi suatu peristiwa alam. Pada Suatu malam hujan lebat turun disertai guruh dan halilintar seakan-akan memecahkan anak telinga. Saat itu terjadi tanah longsor, gua batu pecah dan timbul sungai yang membelah kampung. Sekarang disebut binanga Sibola Huta. Tujuh hari sesudah peristiwa ini Sahala (roh) Raja Silahisabungan mengingatkan kepada keturunannya bahwa batu Marlapis ( batu bertindih) yang terdapat di atas Huta Lahi tidak boleh dipijak oleh siapapun. Bila Tanah sekitar Batu itu dipijak akan timbul penyakit kulit (gadam).

Legenda wafatnya Raja Silahisabungan lama-kelamaan jadi dilupakan oleh keturunannya karena dianggap bahwa makam (tambak) beserta barang pusaka sudah terbawa longsor ke tao Silalahi dan disanalah menjadi keramat bersama Deang Namora. Tetapi berita terjadinya Binanga Sibola Huta dan Larangan menginjak tanah batu marlapis tetap turun menurun hingga ditemukannya kepastian melalui pemanggilan roh dan para ahli kebatinan, bahwa tanah batu berlapis di dekat Huta Lahi itulah makam (tambak ) Raja Silahisabungan beserta istrinya Pinggan Matio br. Padangbatanghari.

Menurut Sahala ni Raja Silahisabungan yang dipanggil pada tahun 1970 dijabi-jabi sumandar, dikatakannya bahwa jasad mereka tidak ikut terbawa air ke Tao Silalahi, tetapi semua barang pusaka sudah tersimpan di dasar danau Tao Silalahi, pada saat itu dikatakan :

'Adong do Partanda disi na mabola songon na marlapis, jala holi-holi nami dang dapot hamu be. Alai piso si Gurdung sidua baba i, disi do bungkus dohot ijuk di holang-holang ni batu. Manang ise hamu pomparanhu mandapot piso sahat ma tu ibana ha sangaponku'.

Kemudian Raja Silahisabungan juga berpesan :

'Molo naung dos rohamu sude pomparanku panangkok saring-saring nami dohot anakhonku tu tambak na timbo tu batu na pir, alai jumolo sungkun jala elek hamu ma borungku Deang Namora asa tulus sude Sangkapmu'.





sumber :

Thanks for reading & sharing Sihaloho Sidapitu